-->

Breaking

logo

August 11, 2020

75 Tahun Lalu Angkat Senjata, Pak Min Kini Jualan Senjata Mainan di Jalan

75 Tahun Lalu Angkat Senjata, Pak Min Kini Jualan Senjata Mainan di Jalan

NUSAWARTA - Nasib seorang pejuang kemerdekaan di Solo menjadi bukti bahwa setelah 75 tahun Indonesia merayakan kebebasan dari penjajah, masih ada jalan terjal lain yang harus diperjuangkan.

Pak Min, begitu pria renta berusia 87 tahun itu dipanggil. Rambutnya memutih menutupi kulitnya yang berkerut dan terbakar sinar matahari Kota Solo.

Tujuh puluh lima tahun yang lalu, ketika usianya masih 12 tahun, ia menjadi saksi bahwa negeri ini akhirnya terbebas penjajahan bangsa Belanda.

Pak Min adalah seorang pejuang. Bahkan hingga hari ini ia masih seorang pejuang.

Dulu ketika masih muda, ia berjuang melawan penjajah. Kini, ia berjuang melawan kelaparan.

Ia kini melawan terik matahari, bersama senjata-senjatanya yang ia jajakkan untuk menghibur anak-anak.

Pak Min kini menjual mainan tradisional yang terbuat dari bambu. Tak ketinggalan pula celengan tanah liat  yang ia jajakan dengan harapan bisa melatih anak-anak menabung sejak dini.

Badannya tak lagi tegap, giginya pun banyak yang tanggal. Begitulah warga Solo mendeskripsikan sosok Pak Min ketika melintas di lapaknya.

Ia menggelar jualannya di atas sebuah tikar plastik di salah satu ruas jalan Bouleverd Universitas Sebelas Maret, Solo.

Tidak hanya berjuang melawan panasnya siang, Pak Min juga harus bertahan di dinginnya malam dengan memindahkan lapaknya menuju kawasan Perempatan Panggung Solo.

Pak Min mengacungkan jempolnya, menghadap ke arah kamera seorang warga yang ingin mempertunjukkan kepada dunia bahwa Sang Pahlawan masih terus berjuang.


Ia unggah potret sendu pahlawan itu lewat akun sosial media yang mungkin Pak Min sendiri tidak tahu keberadaannya.

"Pak Min, Agustus tahun ini, udah 75 tahun Indonesia Merdeka. Terima kasih Pak Min.. Indonesia telah merdeka. Iya, telah merdeka. Sedangkan bapak, sampai hari ini masih berjuang," tulis pemuda bernama Thoric itu melalui Instagram-nya.

Bukan hanya Thoric, ternyata, warga lain juga tak bisa mengabaikan keberadaan Pak Min yang kerap mereka lihat.

"Semoga Pak Min sehat-sehat selalu," batin seorang warga yang sering melintas, mendoakan pejuang itu. [sra]