-->

Breaking

logo

August 18, 2020

Ketum ProDEM Anggap Deklarasi KAMI Lucu & Justru Jadi Bahan Tertawaan, Berikut Alasannya

Ketum ProDEM Anggap Deklarasi KAMI Lucu & Justru Jadi Bahan Tertawaan, Berikut Alasannya

NUSAWARTA - Kehadiran Koalisi Aksi Menyelamatkan Indonesia (KAMI) sempat disebut akan mengguncang pemerintahan Joko Widodo atau Jokowi. Namun, saat dideklarasi secara resmi, dari 10 isi maklumat yang dibacakan, tak satu pun poin yang mendesak Jokowi mundur dari jabatannya sebagai presiden.

Hal itu disamaikan oleh Ketua Majelis Jaringan Aktivis Pro Demokrasi (ProDEM) Iwan Sumule.

"Tak ada isi maklumat KAMI yang menunjukan atau setidaknya mendesak Jokowi mundur atau menggagas pelengseran Jokowi," katanya melalui cuitan di akun Twitternya @KetumProDEM seperti dikutip law-justice.co, Selasa (18/8/2020).

Politikus Gerindra itu menilai, langkah KAMI yang hanya ingin beradu konsep dengan pemerintahan yang resmi sangatlah lucu. Di khawatir, nantinya keberadaan KAMI hanya jadi bahan lelcuon atau lawakan.

"KAMI bahkan tegaskan tak mau rebut kekuasaan, hanya ingin adu konsep. Lucu. Kuatirnya hanya akan jadi lawakan. Iya gak sih?," lanjutnya.

Adapun 10 isi maklumat KAMI yang dibacakan saat resmi dideklarasikan di Tugu Proklamasi, Jakarta Pusat adalah sebagai berikut:

Pertama, KAMI adalah gerakan moral rakyat Indonesia dari berbagai elemen dan komponen yang berjuang bagi tegaknya kedaulatan negara, terciptanya kesejahteraan rakyat, dan terwujudnya keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia.

Kedua, KAMI berjuang dan bergerak untuk melakukan pengawasan sosial, kritik, koreksi, dan meluruskan kiblat negara dari segala bentuk penyimpangan dan penyelewengan.

Ketiga, KAMI berjuang dengan melakukan berbagai cara sesuai konstitusi, baik melalui edukasi, advokasi, maupun cara pengawasan sosial, politik moral, dan aksi-aksi dialogis, persuasif, dan efektif.

Keempat, KAMI sebagai koalisi rakyat dengan latar belakang kemajemukan agama, suku, profesi, dan afiliasi politik, menjunjung tinggi kemajemukan, kerukunan, dan kebersamaan. Pandangan dan sikap KAMI adalah perwujudan dari hal-hal yang dapat disepakati.

Kelima, KAMI mempunyai pandangan dan sikap resmi yaitu yang disepakati secara tertulis oleh dewan deklarator. Di luar itu merupakan pandangan dan sikap pribadi deklarator, atau jejaring pendukung KAMI di pusat, daerah, dan di luar negeri.

Keenam, KAMI sebagai gerakan moral rakyat yang bersifat nasional menerima dukungan dan penyaluran aspirasi rakyat di daerah-daerah dan warga negara Indonesia di luar negeri walau tidak ada hubungan struktural-organisatoris, namun KAMI berkewajiban moral untuk menyuarakan dan memperjuangkan aspirasi itu.

Ketujuh, KAMI baik secara bersama-sama atau sendiri-sendiri, dan jejaringnya berjuang untuk tujuan adanya perubahan dalam kehidupan berbangsa dan bernegara sehingga segala bentuk penyimpangan dan penyelewengan dapat dihentikan.

Kedelapan, KAMI bergerak secara berkesinambungan atas dasar keyakinan bahwa kebenaran dan keadilan harus tegak, serta kebatilan dan kemungkaran harus sirna.

Kesembilan, KAMI membagi struktur organisasi kepada:

Dewan Deklarator sebagai penentu kebijakan prinsipil dan strategis, dan dipimpin oleh presidium yang bekerja secara kolektif-kolegial memimpin gerakan sesuai jati dirinya.

Komite Eksekutif terdiri dari sembilan orang yang diangkat oleh presidium, berfungsi sebagai motor penggerak koalisi, melaksanakan rencana-rencana strategis yang diputuskan Dewan Deklarator dan membentuk serta mengkoordinasi divisi-divisi.

Komisi-komisi sebagai organ kerja sesuai sektor pembangunan nasional yang melaksanakan kerja/aksi di bawah koordinasi presidium.

Divisi-divisi merupakan organ dan instrumen koalisi yang melaksanakan rencana kerja/aksi sesuai bidangnya masing-masing.

Kesepuluh, KAMI sebagai gerakan yang terorganisir, menerapkan disiplin ketat dan tegas atas kendali presidium yang dapat mengambil keputusan tertentu demi nama baik dan efektivitas gerakan. [lwjstc]