-->

Breaking

logo

August 31, 2020

Ratusan TNI Serang Polsek Ciracas, Pengamat: Foto Bersama Tak Akan Selesaikan Masalah

Ratusan TNI Serang Polsek Ciracas, Pengamat: Foto Bersama Tak Akan Selesaikan Masalah

NUSAWARTA - Pengamat militer dari Institute for Security and Strategic Studies (ISSES), Khairul Fahmi ikut menanggapi perihal aksi penyerangan dan perusakan terhadap Polsek Ciracas, Jakarta Timur yang diduga dilakukan sekelompok anggota TNI.

Aksi penyerangan ini sudah dua kali terjadi.

Dia mengingatkan kepada pimpinan TNI dan Polri mengatasi aksi penyerangan tersebut melalui foto bersama saja tidak bakal menyelesaikan masalah.

Fahmi mengatakan kejadian tersebut bakal terus berulang apabila tidak ada tindakan serius dari para pimpinan TNI maupun Polri. Apalagi apabila pimpinan TNI dan Polri berusaha berfoto bersama dengan tema menunjukkan kekompakan, menurutnya tidak akan menuntaskan masalah.

"Kalau persoalan macam ini cuma diselesaikan lewat aksi foto dan pidato yang bertema sinergitas dan kekompakan, mana bisa diharapkan dapat menuntaskan masalah dan akhirnya ya kejadian macam ini akan berulang terus," kata Fahmi saat dihubungi, Senin (31/8/2020).

Kemudian Fahmi juga menganggap kalau dua institusi tersebut memang mencetak anggota yang bermental juara sejak awal.

Oleh karena itu, kesalahan atau kekalahan dinilai sebagai sesuatu yang memalukan bagi para anggotanya.

Di lingkungan TNI sendiri, Fahmi menyebut egosektoral, superioritas, kebanggaan dan jiwa korsa kerap dipompa berlebihan.

"Sehingga berekses pada rendahnya penghormatan dan hadirnya ketidaksukaan pada pihak lain," ujarnya.

Sementara untuk Polri, menurutnya masih memiliki tantangan tersendiri menyangkut persepsi publik mengenai buruknya penegakan hukum.

Karena itu justru bisa memantik apabila berhadapan dengan egosektoral, superioritas dan jiwa korsa eksesif TNI dalam persoalan yang menyangkut kepentingan kesatuan atau personel.

Aksi penyerangan ke Polsek Ciracas pada Sabtu (30/8/2020) lalu itu dipicu karena Prada M Ilham menyebarkan berita hoaks karena mengaku dikeroyok. Namun, dari hasil penyelidikan kepolisian, Prada Ilham mengalami kecelakaan tunggal saat mengendarai sepeda motor di kawasan Cibubur. 

"Nah, poin di atas menjawab bagaimana sebuah kabar bohong mampu menggerakkan aksi kekerasan oleh sejumlah oknum," pungkasnya. [sra]