-->

Breaking

logo

August 25, 2020

Tak Nongol saat DPR Digeruduk Buruh, Puan Cuma Titip Salam Lewat Dasco

Tak Nongol saat DPR Digeruduk Buruh, Puan Cuma Titip Salam Lewat Dasco

NUSAWARTA - Wakil Ketua DPR RI Sufmi Dasco Ahmad menyambangi ribuan buruh yang berunjuk rasa di depan Gedung DPR RI, Senayan, Jakarta, Selasa (25/8/2020).

Di depan para buruh, Dasco menyampaikan salam dari Ketua DPR RI Puan Maharani.

Berdasarkan pantauan Suara.com di lokasi, Dasco datang menemui buruh sekira pukul 12.00 WIB. Dasco tampak didampingi anggota dewan lainnya diantaranya Ketua Baleg DPR Supratman Andi Agtas, Willy Aditya hingga Habiburokhman.

"Saudara-saudara kami sampaikan salam hangat dari Ketua DPR RI Puan Maharani yang menyatakan kepada kawan-kawan buruh sekalian bahwa DPR RI akan sekeras-kerasnya memperjuangkan aspirasi kawan-kawan sekalian," kata Dasco dalam pidatonya di hadapan para buruh, Gedung DPR, Senayan, Jakarta, Selasa (25/8/2020).

Selain itu, Dasco menyampaikan, bahwa pihaknya telah bersepakat melibatkan para buruh dengan cara bersama-sama membentuk tim perumus guna mengakomodir aspirasi terkait Omnibus Law klaster ketenagakerjaan.

"Salah satu contoh yang akan kami masukan dalam aspirasi adalah misalnya perselisihan buruh yang sekarang ini memakan waktu bertahun-tahun sampai tingkat banding tingkat dan lain-lain kita akan persingkat sehingga prosesnya tidak bertele-tele dan menyusahkan semua pihak," tuturnya.

Di tempat yang sama, Presiden KSPI Said Iqbal yang ikut mendampingi Dasco dari atas mobil komando menjelaskan maksud aksi yang digelar ribuan buruh hari ini di depan DPR RI.

"Ada dua tujuan aksi dilakukan pada 25 Agustus 2020 hari ini pertama adalah kita ingin meberikan dukungan moral sekaligus apresiasi kaum buruh kepada DPR RI yang bersamasama dengan kita membentuk tim perumus," kata Said di lokasi.

Terakhir dia berharap dengan dilibatkan kaum buruh dalam tim perumus Omnibus Law DPR bisa menyuarakan hak-hak buruh yang selama ini menjadi keluhan.

"Kita dibentuk tim perumus agar di dengar oleh DPR. Sekali lagi hidup buruh," tuturnya.

Hingga berita ini ditulis para buruh masih tampak berkumpul menyuarakan aspirasinya di depan Gedung DPR.  Tuntuan mereka, yakni menolak Omnibus Law RUU Cipta Kerja dan stop PHK massal di tengah Covid.

Selain di Jakarta, demo juga digelar di 19 provinsi lain di Indonesia. Demonstrasi itu dilakukan buruh yang tergabung dalam KSPI.

Presiden KSPI Said Iqbal menyamapaikan bahwa aksi tersebut dilakukan sebagai bentuk penolakan terhadap Omnibus Law dan pemutusan hubungan kerja akibat COVID-19.

"Sampai saat ini kami belum melihat apa strategi pemerintah dan DPR untuk menghindari PHK besar-besaran akibat COVID-19 dan resesi ekonomi," kata Said Iqbal dalam pernyataan di Jakarta pada Senin. [suara]