-->

Breaking

logo

September 11, 2020

Hanya Gegara Koala, Koalisi Politik di New South Wales Alami Perpecahan

Hanya Gegara Koala, Koalisi Politik di New South Wales Alami Perpecahan

NUSAWARTA - Koala menjadi penyebab terjadinya pecahannya koalisi pemerintahan New South Wales, negara bagian terpadat di Australia.

Menyadur Channel News Asia, Jumat (11/9/2020) perselisihan tentang koala menciptakan kekacauan politik yang terbentuk atas kebijakan yang dirancang untuk melindungi hewan khas benua Australia tersebut.

Partai Liberal dan Partai Nationals yang berfokus pada pedesaan, memiliki kemitraan puluhan tahun dalam politik negara bagian dan federal.

Kedua partai tersebut memiliki kekuasaan dibagi di seluruh posisi kabinet saat berada di pemerintahan.

Wakil Perdana Menteri NSW John Barilaro, dari Partai Nationals, mengatakan partainya tidak akan lagi mendukung undang-undang pemerintah kecuali ada perubahan pada kebijakan yang dirancang untuk melindungi habitat koala.

Barilaro mengatakan kebijakan baru secara tidak adil membatasi cara pemilik properti pedesaan dapat mengelola tanah mereka, tetapi dia mempertahankan partainya mendukung konservasi.

"Kami sebenarnya ingin melihat populasinya berlipat ganda. Kami tidak anti-koala," kata Barilaro.

Patai Nationals akan abstain dari pemungutan suara pada undang-undang pemerintah, kecuali jika hal itu memengaruhi wilayah regional.

Keputusan tersebut memaksa pemerintah untuk mencari dukungan di tempat lain untuk kebijakannya.

Partai Nationals juga akan memperkenalkan RUU minggu depan untuk mencabut undang-undang konservasi.

Partai Nationals memegang 13 kursi di majelis sementara Liberal memegang 35, memberikan koalisi mayoritas di majelis yang beranggotakan 93 orang.

Perdana Menteri NSW Gladys Berejiklian, pemimpin koalisi dan partai Liberal negara bagian, tidak segera menanggapi terjadi perpecahan tersebut.

Sebuah penyelidikan pada bulan Juni menemukan koala di NSW terancam punah pada tahun 2050 kecuali pemerintah segera turun tangan.

Pembukaan lahan untuk pertanian, pembangunan perkotaan, pertambangan dan kehutanan menjadi faktor terbesar hilangnya habitat koala.

Koala hidup di hutan kayu putih, yang sebagian besar terletak di wilayah timur negara tersebut.

Kebijakan baru membatasi pembangunan di habitat dan pemilik tanah harus mencari pengecualian untuk melakukan berbagai pekerjaan.

Corey Bradshaw, profesor ekologi global di Flinders University, mengatakan NSW memiliki beberapa undang-undang anti-pembukaan lahan terlemah di Australia.

"Koala hidup dan memakan pohon - Anda tidak memerlukan gelar sarjana untuk memprediksi apa yang akan terjadi ketika Anda terus menghancurkan habitat mereka yang sudah sangat rusak," kata Bradshaw dalam pernyataan melalui email. [sra]