-->

Breaking

logo

September 14, 2020

Pria Kaya Ini Punya Istri 120 & Banyak yang Usia 20 Tahun: Semua Rukun

Pria Kaya Ini Punya Istri 120 & Banyak yang Usia 20 Tahun: Semua Rukun
NUSAWARTA - Baru-baru ini, kisah seorang pengusaha kontraktor di Thailand menggegerkan jagat media sosial.

Bagaimana tidak, pria 61 tahun itu menikahi begitu banyak wanita. Dia tercatat sudah menikahi 120 wanita.

Sebenarnya, seperti melansir intisari,grid,id, poligami dilarang di Thailand, oleh karena itu Tambon Prasert (61) yang mengaku memiliki 120 istri, mengagetkan semua orang.

Setelah diketahui oleh media, pria ini dipaksa untuk mengakui kebenarannya.

Yang lebih mengejutkan adalah bahwa semua istrinya saling mengenal tetapi tetap menerima dan mencintai suaminya tanpa syarat.

Tambon Prasert adalah kepala distrik Phromnee, di provinsi Nakorn Nayok, Thailand, sekitar 90 km dari Bangkok.

Selain pekerjaan politiknya, Tambon juga seorang pengusaha konstruksi yang cukup sukses.

Setelah kabar tentang dirinya tersebar, Tambon mengundang wartawan ke rumahnya untuk mengonfirmasi hubungannya.

Ketika ditanya apakah benar dia memiliki lebih dari 100 istri di seluruh negeri, Tambon menjawab: "Tepatnya saya memiliki 120 istri, 28 putra, keduanya putra dan putri."

Dia mengatakan bahwa dia pertama kali menikah pada usia yang sangat muda, dari 17 tahun.

Tambon mengenang: "Pernikahan pertama saya ketika saya berusia 17 tahun. Istri pertama saya 1-2 tahun lebih muda dari saya dan kami memiliki 3 anak bersama. Setelah itu, saya terus mendapatkan lebih banyak. Istri lain. Kebanyakan dari mereka masih muda wanita dan berusia 20-an. Saya tidak suka wanita yang lebih tua karena mereka terlalu banyak bertengkar."

Ketika menginjak usia dewasa, Tambon memulai bisnis konstruksinya sendiri.

Setelah itu, di setiap tempat yang dia datangi, dia akan menikahi seorang istri di sana.

"Saya seorang kontraktor konstruksi. Kapan pun saya membangun rumah, saya akan menikah di sana. Saya mencintai semua dan mereka semua mencintai saya".

Tambon juga tidak menipu istri mana pun.

Setiap kali dia akan menikah, dia memberi tahu istri barunya bahwa dia punya banyak istri lain dan berencana untuk menikah lebih banyak lagi di masa depan.

Dari 120 istri Tambon, 22 tinggal di lingkungan yang sama dengannya di distrik Phromnee, dengan sisanya tersebar di seluruh negeri.

Tambon melanjutkan: “Ketika saya bilang saya punya istri baru, mereka semua setuju. Tidak ada yang mempermasalahkannya. Mereka semua menerima dan tidak pernah berdebat. Saya juga menghormati mereka semua. 120 istri semuanya telah diminta oleh orang tua saya akan mengadakan pernikahan adat. Semuanya sudah menikah dengan layak.

Pemikiran memiliki terlalu banyak istri dan anak akan sangat berpengaruh pada kehidupan Tambon, namun nyatanya mengurus 120 istri dan 28 anak sangat sederhana baginya.

Berkat kelimpahan materi, Tambon selalu menyediakan segala kebutuhan keluarganya.

Bahkan membangun rumah pribadi untuk istri yang belum ada di rumah.

"Jika mereka tidak memiliki rumah sendiri, saya akan memberi mereka tanah dan mengatur segalanya untuk mereka sehingga semua orang akan senang," kata Tambon kepada wartawan.

Menariknya, selama wawancara, istri terbaru Tambon, Nam Fon, 27, sedang duduk di samping suaminya dan mendengarkan, sepertinya tidak terkejut atau terkejut dengan pernyataan suaminya

Saat ini belum jelas apakah Tambon akan menghadapi masalah hukum setelah mengaku berpoligami. [lwjstc]