-->

Breaking

logo

September 4, 2020

Wow! Dukun Afghanistan Mengaku Sembuhkan Jutaan Pasien Covid-19

Wow! Dukun Afghanistan Mengaku Sembuhkan Jutaan Pasien Covid-19

NUSAWARTA - Mohammad Zaman melakukan perjalanan 335 km (208 mil) melewati pos pemeriksaan Taliban, menghadapi risiko bertemu bandit dan melalui bentangan panjang jalan tak beraspal untuk mencapai Kabul, demi mendapatkan beberapa botol cairan yang dia yakini dapat menyembuhkan COVID-19, penyakit yang disebabkan oleh virus corona.

Zaman mengklaim bahwa dia sembuh dari COVID-19 bulan lalu setelah dia mengonsumsi zat cair yang disediakan oleh seorang ahli herbal, Hakim Alokozai, yang berbasis di ibu kota Afghanistan.

Pria berusia 50 tahun itu datang ke Kabul dari provinsi asalnya Kunduz bersama 12 orang lainnya dengan harapan dapat memberikan zat tersebut kepada ratusan orang yang masih menderita penyakit yang telah menewaskan lebih dari 800.000 orang di seluruh dunia.

"Saya sakit selama lebih dari sebulan; saya hampir tidak bisa bernapas. Dalam 10 hari setelah menggunakan cairan itu semua gejala hilang," katanya, sambil menenggak segelas teh hitam dengan tiga tetes zat tersebut.

“Ke mana pun saya pergi, saya membagikannya. Saya percaya pada perawatan saya, itu sebabnya saya membagikan secara gratis,” lanjut dia. 

Herbalis Hakim Alozokai 

Seperti banyak warga Afghanistan lainnya, Zaman dan keluarganya menderita apa yang mereka yakini sebagai COVID-19. Awalnya ia menggunakan obat pereda rasa sakit, makan buah, dan obat flu untuk mengobati diri mereka sendiri.

"Kami mencoba segalanya, tidak ada yang berhasil sampai kami mengambil cairan ini,” katanya. 

Pencipta obat herbal tersebut, Alokozai yang berasal dari provinsi selatan Kandahar, mengatakan Zaman adalah contoh nyata bagaimana cairan yang dibuatnya, meski belum pernah melalui uji klinis resmi, diklaim dapat menyembuhkan lebih dari lima juta orang di seluruh negeri.

"Setiap orang yang kami berikan akan membawanya ke 50, 100 atau bahkan lebih orang di komunitas mereka," katanya tentang klaimnya telah merawat jutaan orang. Namun ia tidak memiliki bukti atas klaimnya itu. 

"Satu-satunya orang yang meninggal karena COVID-19 di Afghanistan adalah mereka yang pergi ke rumah sakit," kata Alokozai. Pemerintah telah mencatat 1.409 kematian yang disebabkan penyakit tersebut. 

Prasarana kesehatan yang bobrok

Jumlah resmi infeksi mencapai hampir 40.000 kasus di seluruh negeri, tetapi para ahli mengatakan jumlahnya mungkin jauh lebih tinggi.

Orang-orang pada umumnya menghindari pergi ke rumah sakit yang dikelola pemerintah dan swasta di negara tersebut, karena khawatir pada kepadatan yang berlebihan dan kurangnya sanitasi yang layak, sehingga hanya akan membuat mereka semakin sakit.

Pada bulan-bulan awal wabah, hanya ada sedikit fasilitas yang mampu mendiagnosis penyakit dengan benar di setiap provinsi. Tetapi pada pertengahan Juni, Kementerian Kesehatan Masyarakat mengizinkan semua lembaga swasta untuk membeli alat penguji COVID-19.

Ini dilihat sebagai cara untuk mengurangi tekanan pada rumah sakit yang dikelola pemerintah, yang dapat menyediakan hingga 3.500 tempat tidur untuk pasien COVID-19 di negara berpenduduk 37 juta itu.

Bulan lalu, Pemimpin Ombudsman Afghanistan, Ghizaal Haress, mengatakan negara itu memiliki 372 ventilator, tapi di banyak provinsi, staf rumah sakit kurang pelatihan yang tepat dalam penggunaannya.

Pada bulan yang sama, kementerian kesehatan merilis hasil dari survei terhadap 9.500 orang yang dilakukan di seluruh negeri yang mengatakan hingga 10 juta orang mungkin telah tertular dan pulih dari virus corona.

Kurangnya bantuan kelembagaan di negara yang terkenal dengan infrastruktur kesehatannya yang bobrok dan diperparah oleh perang selama lebih dari dua dekade membuat warga Afghanistan terpaksa mendekati Alokozai, yang menurut pejabat kesehatan tidak lebih dari seorang penjual minyak ular.

Perintah Penangkapan

Pada bulan Juni, kementerian kesehatan meminta penangkapan Alokozai setelah tes yang dilakukan oleh laboratorium yang dikelola pemerintah menetapkan bahwa ramuannya adalah kombinasi dari opium, papaverine, kodein, morfin, dan beberapa tumbuhan.

Penjabat Menteri Kesehatan Masyarakat, Ahmad Jawad Osmani, mengatakan apa yang disebut "pengobatan" Alokozai tidak lebih dari campuran narkotika yang diproduksi secara lokal dan penggunaannya dapat menyebabkan peningkatan tingkat kecanduan, di negara di mana lebih dari tiga juta orang menderita masalah narkoba.

Masooma Jafari, wakil juru bicara Kementerian Kesehatan Masyarakat, mengatakan kementerian tersebut dengan tegas menolak klaim Alokozai.

"Tidak ada pengobatan untuk COVID-19 dan campurannya tidak dapat mencegah penyakit tersebut," kata Jafari, sebelum meminta badan keamanan terkait untuk menangkapnya dan memastikan dia tidak lagi dapat mendistribusikan zat tersebut.

Alokozai, yang kini tinggal di Kabul, sejauh ini lolos dari penangkapan. Ramuannya masih dibagikan secara gratis di ibu kota oleh orang-orang termasuk pengikut dua pemimpin bersenjata yang menjadi politisi Gulbuddin Hekmatyar dan Abdul Rasul Sayyaf.

"Saya tidak melakukan kejahatan apa pun. Saya akan senang jika mereka menangkap saya, biarkan mereka mencoba," kata Alokozai tentang surat perintah penangkapannya yang belum terbukti karena mendistribusikan cairan obatnya. 

Alokozai telah meminta pihak berwenang untuk menguji orang-orang yang telah dia rawat dan melihat apakah mereka masih menunjukkan gejala.

"Saya tidak mencoba membangun gedung tinggi atau bahkan rumah, yang saya inginkan adalah membuat Afghanistan lebih baik," katanya. 

Silsilah Alokozai, sebagai seorang dukun berusia 62 tahun yang mengatakan bahwa dia tidak menerima pelatihan formal dan telah berlatih selama lebih dari 40 tahun, telah menimbulkan keraguan lebih lanjut tentang kemanjuran pengobatannya.

Dia mengklaim telah mengembangkan pengobatan untuk segala hal mulai dari influenza hingga HIV dan berbagai bentuk kanker. Terlepas dari pertanyaan tentang metodenya, dia memiliki banyak pengikut.

Perawatan kesehatan yang tidak memadai

Pada bulan Mei, ketika kementerian kesehatan memerintahkan penghentian semua kegiatan terkait COVID-19 Alokozai, ratusan orang melakukan demonstrasi selama berjam-jam dan memblokir jalan utama di luar sebuah klinik di Kabul yang memberikan perawatan.

Penjelasannya tentang bagaimana dia menemukan zat yang telah dia gunakan untuk menyembuhkan penyakit lain yang menunjukkan gejala yang sama seperti virus corona - influenza, infeksi tenggorokan, berbagai penyakit saluran cerna, insomnia, kehilangan nafsu makan - mengingatkan pada adegan pembukaan Shakespeare`s Hamlet.

"Seperti semua perawatan saya yang lain, perawatan itu datang kepada saya dalam keadaan antara bermimpi dan menjadi sadar. Obat itu saya datang kepada saya seperti seorang penyair, itu semua inspirasi," kata Alozokai. 

Klaimnya itu terbukti sangat merepotkan di negara seperti Afghanistan, yang masih menderita sistem perawatan kesehatan yang tidak memadai.

Bank Dunia memperkirakan hanya ada tiga dokter untuk setiap 10.000 orang. Amerika Serikat, sebaliknya, memiliki 26 dokter per 10.000 orang.

Bulan lalu, di salah satu pusat distribusi Kabul Barat, puluhan orang dari tiga provinsi terpisah berbaris untuk membawa botol pengobatan ke komunitas asal mereka.

Ilham, seorang warga Kabul berusia 24 tahun yang membantu di salah satu pusat distribusi, mengatakan ada hari-hari di mana 500 hingga 600 orang datang dari berbagai penjuru negeri. Dia sendiri telah mengirim campuran tersebut ke 100 rumah di provinsi asalnya Kapisa.

Mohammad Kakar, seorang pegawai pemerintah yang 10 anggota keluarganya berusia dari enam tahun hingga empat puluhan, bersumpah bahwa cairan tersebut telah berhasil mengobati keluarganya. 

"Itulah yang menyelamatkan keluargaku, jika kita tidak menerimanya, kita semua pasti sudah mati sekarang," kata Kakar, yang keluarganya juga menghindari perawatan di rumah sakit yang "kotor" dan penuh sesak di Kabul.

Tapi kerabat dekat Kakar menolak klaim tersebut. "Kami mengambilnya, yang terjadi hanyalah membuat kami masing-masing lebih sakit," kata Pari Popal, ibu mertua saudara perempuan Kakar. 

Dengan institusi pendidikan, salon, restoran, dan bahkan aula pernikahan dibuka kembali dalam beberapa pekan terakhir, Alokozai mengatakan sekaranglah waktunya "vaksin" buatannya disebar. 

Dia mengatakan bersedia mengirimkan obat yang diminum dengan teh sebanyak tiga kali selama 36 jam, kepada pelajar dan pegawai pemerintah saat lockdown dicabut.

"Ke mana pun saya pergi, saya akan membagikannya. Saya percaya pada perawatan saya, itulah mengapa saya membagikannya secara gratis," katanya, menyimpang dari surat perintah penangkapan yang belum terselesaikan. [strs]